Kedepankan Kearifan Lokal, Karolin-Gidot Kelola SDA di Kalbar

oleh
Calon Gubernur dan Wakil Gubernur Kalbar nomor urut 2, Karolin-Gidot saat debat publik tahap ke 2 yang diselenggarakan KPU Kalbar. Foto : Istimewa

KUBU RAYA – Dalam menjaga dan mengelola sumber daya alam di Kalimantan Barat, pasangan calon (paslon) gubernur dan wakil gubernur Kalbar nomor urut 2, Karolin-Gidot, akan mengendepankan kearifan lokal.

“Pengelolaan kekayaan alam Kalimantan Barat yang kami tawarkan dalam visi dan misi kami, berbasis pada kearifan lokal,” ujar Cagub Karolin dalam debat publik kedua Pilgub Kalbar di Qubu Resort, Kabupaten Kubu Raya, Sabtu (05/05/18) malam.

Karolin menegaskan, melibatkan masyarakat yang hidup di wilayah hutan dalam mengelola sumber daya alam merupakan salah satu komitmennya dalam membangun Kalbar hebat berbasis kearifan lokal.

Komitmen Karolin menjaga dan mengelola sumber daya alam di Kalbar dengan melibatkan masyarakat, telah ia buktikan di Kabupaten Landak. Puluhan ribu hektare lahan, telah ia canangkan untuk direvitalisasi yang nantinya juga akan berdaya manfaat bagi masyarakat dan daerah.

“Saya sebagai Bupati Landak sudah mengusulkan kepada Pemerintah Pusat 22 ribu lahan hutan adat, yang nantinya kita akan lakukan revitalisasi, penanaman kembali. Dari hutan itu kita bangun ekowisata, kita buat sumber energi terbarukan seperti biodiesel,” ungkapnya.

“Kami sudah mulai menanam seperti kemiri sunan yang merupakan campuran bahan baku pesawat terbang. Dengan 500 hektare kita sudah bisa bikin pabrik,” terang dia.

Merespon pertanyaan dari tim perumus debat publik kedua yang meminta Paslon nomor urut 2 untuk menjelaskan upaya rehabilitasi hutan di Kalbar, secara tegas Karolin mengatakan, pemerintah wajib mengelola lahan dan hutan berbasis kearifan lokal.

“Jadi, pengelolaan alam berbasiskan kearifan lokal adalah kunci keberhasilannya,” tutup Karolin. (**)