Dinkes Kapuas Sosialisasikan Gerakan Satu Rumah Satu Jumantik

oleh

KUALA KAPUAS – Upaya mencegah penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD), Dinas Kesehatan Kabupaten Kapuas terus mensosialisasikan gerakan satu rumah satu jumantik kepada masyarakat di daerah setempat.

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Kapuas, Apendi mengatakan, pada tahun ini ada kemungkinan terjadi peningkatan kasus demam berdarah dengue (DBD), karena dalam tiga bulan terakhir belakangan ini setidaknya terdapat 26 kasus DBD.

“Evaluasi yang kita lakukan selama tiga bulan ini sudah ada 26 kasus DBD. Jadi, ada kemungkinan peningkatan kasus DBD tahun ini, untuk itu perlu kita lakukan antisipasi bersama dengan melakukan pemberantasan sarang nyamuk (PSN),” katanya di Kuala kapuas, Kamis (19/04/18).

Menurut Ependy gerakan satu rumah satu jumantik juga merupakan bagian dari upaya pemberantasan sarang nyamuk dengan 3M plus yaitu Menguras, Menutup dan Mendaur ulang ditambah Mengindari gigitan nyamuk.

“Jadi, kita harapkan seluruh masyarakat melakukan PSN, dan kita juga melatih dan mendidik petugas jumantik yang kita ambil dari Kades jumantik yang siap satu rumah satu juru jumantik. Dengan begitu DBD bisa kita atasi karena sebelum menjadi KLB kita sudah lakukan pencegahan dulu,” terang Apendi.

Gerakan satu rumah satu jumantik sendiri dimaksudkan untuk mengajak setiap keluarga dan seluruh masyarakat agar mencegah munculnya perindukan nyamuk aedes aegypti di rumah atau di tempat kerja masing-masing, dengan cara membasmi setiap jentik yang ditemukan dan meniadakan genangan air baik di luar maupun di dalam rumah atau  gedung. (irs)