Kapolres Sanggau: Pilkada itu Kontestasi Bukan Kompetisi

oleh

SANGGAU – Kapolres Sanggau, AKBP Rachmat Kurniawan menyampaikan, pemilihan umum seperti pilkada, pileg maupun pilpres adalah sebuah ajang kontestasi dalam sistem demokrasi bukan sebuah ajang kompetisi.

Jika kontestasi artinya ada pemilih ada yang dipilih dan ada juga yang tidak dipilih, kontestan yang dipilih artinya sebagai kontestan yang terpilih, kontestan yang tidak dipilih artinya kontestan yang tidak terpilih.

Beda dengan kompetisi, lanjut Kapolres, jika kompetisi bersifat pertandingan, ada dua atau lebih pihak yang bertanding, sifat pertandingan mencari juara, artinya dalam setiap kompetisi akan menghasilkan juara, ada pihak yang menang dan ada pihak yang kalah

Kapolres menjelaskan, pemilu adalah sebuah ajang demokrasi di indonesia untuk memilih kontestan (paslon) , artinya pemilu bukanlah ajang kompetisi antar paslon.

“Disinilah kita berpijak, dalam kontestasi tidak ada yang menang dan kalah, yang ada adalah terpilih dan tidak terpilih,” kata Kapolres.

“Istilah menang kalah dalam pemilu, kita singkirkan jauh – jauh, kita gunakan istilah terpilih dan tidak terpilih sehingga diharapkan yang terpilih dapat menjalankan amanah rakyat dengan sebaik – baiknya dalam membangun dan memajukan serta memakmurkan masyarakatnya, sedangkan yang tidak terpilih dapat segera legowo dengan berpartisipasi dan berkontribusi dengan mendukung yang terpilih,” tambahnya..

Oleh karenanya, Kapolres mendorong kepada semua pihak, dalam pemilihan gubernur wakil gubernur kalbar, bupati wakil bupati sanggau,.mari kita gelorakan slogan “Siap terpilih dan siap mendukung yang terpilih”. Dengan slogan tersebut diharapkan tidak ada yang merasa menang dan kalah, sehingga rekonsiliasi semua pihak pada masa pasca pilkada dapat berjalan sesingkat singkatnya.

“Sehingga kedamaian, persatuan kesatuan serta keharmonisan kehidupan berbangsa bernegara di kabupaten sanggau, di provinsi kalimantan barat dan di NKRI dapat kita jaga bersama,” tuturnya.

Dan siapapun yang terpilih, tambahnya lagi, dapat segera melaksanakan program program pembangunan dan yang tidak atau belum terpilih, dapat mendukung dengan menyarankan program program yang dicanangkan pada masa kampanye yang kesemuanya itu tetap berada pada satu kaidah atau tujuan, yakni membangun bangsa menuju masyarakat yang makmur adil dan sejahtera. (indra)