Karolin Minta Rakyat di Kalbar Bersatu

oleh
Calon Gubernur Kalbar, Karolin Margret Natasa saat berdialog dengan warga di Kabupaten Sintang. Foto : Istimewa

SINTANG – Calon Gubernur dan Wakil Gubernur Kalimantan Barat nomor urut 2, dr. Karolin Margret Natasa dan Suryadman Gidot menyatakan, siap untuk menjaga keharmonisan antar umat beragama dan aliran kepercayaan yang ada di provinsi ini.

“Selama ini, masyarakat kita sudah hidup dengan aman dan damai, dimana, pada masa 10 tahun pemerintahan pak Cornelis dan Christiandy, masyarakat Kalbar hidup dengan harmonis, aman dan damai. Ini juga menjadi komitmen kami, untuk terus menciptakan harmonisasi antar agama dan aliran kepercayaan yang ada di Kalbar,” kata Karolin, di Sintang, Selasa (01/05/18).

Menurutnya, menjaga keharmonisan antar umat beragama menjadi satu diantara visi dan misi pencalonannya sebagai Gubernur Kalbar.

Karolin menjelaskan, sejak Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) didirikan, para pendirinya kiranya telah menyadari kemajemukan bangsa kita ini serta ancaman terhadap kerukunan dan persatuan disatu sisi maupun potensi untuk membangun kehidupan bersama, berbangsa dan bernegara, bermasyarakat dan beragama, dengan rukun dan damai dalam bingkai Negara Kesatuan Republik Indonesia  (NKRI) dari lain sisi.

“Bahkan jauh sebelum kemerdekaan dan pendirian Negara Kesatuan Republik Indonesia, para pencetus Sumpah Pemuda telah menyadari ciri kemajemukan bangsa kita dan kebutuhan akan persatuan dan perdamaian,” lanjutnya.

Untuk mencegah perselisihan dan perpecahan serta memelihara kerukunan dan toleransi serta persatuan, disusunlah falsafah bangsa dan dasar negara sebagaimana tertuang dalam Pancasila dan UUD 45.

Jadi, katanya, dasar kenegaraan atau konstitusional dari kerukunan dan toleransi antar umat beragama adalah Pancasila dan UUD 45 (khusunya pasal 29).

Selain itu, juga undang-undang, peraturan pemerintah, peraturan/keputusan presiden, peraturan/keputusan menteri, yang lebih bersifat operasional dan merupakan penjabaran dari Pancasila dan UUD 45.

“Untuk itu, kami tahu betul, kerukunan dan toleransi antar umat beragama amat dibutuhkan dan menentukan kedamaian, persatuan dan keutuhan dari bangsa kita yang majemuk, terlebih untuk membangun Kalbar yang lebih baik ke depan, tentu diperlukan rasa aman dan nyaman dari semua penduduknya, sehingga ini menjadi komitmen utama kami,” ungkap Karolin.

Anggota DPR dua periode itu menjelaskan, undang-undang dan peraturan untuk mewujudkan dan memelihara kerukunan dan toleransi antar umat beragama dibuat dan perlu dipatuhi oleh segenap warga negara.

“Atas dasar itu, kami mengajak semua masyarakat Kalbar untuk bisa bersatu dan memberikan kesempatan kepada kami untuk mewujudkan Kalbar yang selalu harmonis, terus damai, sehingga kita bisa melanjutkan pembangunan yang sudah baik ini,” tuturnya. (**)