Ditjend Mineral dan Batu Bara Apresiasi Keseriusan PT. WHW Dalam Kelola Alumina

oleh

KETAPANG – Direktur Pembinaan Pengusahaan Mineral Direktur Jenderal Mineral dan Batubara Kementerian ESDM Ir. Bambang Susigit M.T. mengapresiasi keseriusan WHW dalam melakukan kegiatan usahanya mengolah bauksit menjadi alumina (Smelter Grade Alumina).

Ia berharap  usaha di bidang ini terus berkembang dan akan terus memunculkan investasi fasilitas pemurnian hingga ke sektor hilir dengan tetap memperhatikan lingkungan, kesejahteraan masyarakat dan keselamatan pertambangan yang baik.

Demikian pernyataan Ir. Bambang Susigit M.T. saat mengunjungi pabrik PT Well Harvest Winning Alumina Refinery beberapa waktu lalu. Kunjungan tersebut juga dilakukan ke beberapa perusahaan pertimbangan lainnya untuk melihat fasilitas pengolahan dan pemurnian di provinsi Kalimantan Barat yaitu PT Well Harvest Winning, PT Indonesia Chemical Alumina dan PT Dinamika Sejahtera Mandiri. Program ini dilakukan secara rutin oleh Ditjen Minerba dalam rangka monitoring pembangunan fasilitas pemurnian yang di bangun di dalam negeri.

“Pemerintah sangat mendukung investasi yang dilakukan oleh ketiga perusahaan untuk merealisasikan kegiatan peningkatan nilai tambah mineral seperti pembangunan fasilitas pemurnian yang didirikan oleh PT Well Harvest Winning ini,” ujar Bambang, Senin (23/04/18).

PT WHW sendiri memiliki kapasitas produksi 1 juta ton alumina per tahun yang diekspor ke beberapa negara tujuan, diantaranya Tiongkok, India, Timur Tengah serta Malaysia.

“Diharapkan usaha di bidang ini terus berkembang dan akan muncul lagi investasi fasilitas pemurnian hingga ke sektor hilir dengan tetap memperhatikan lingkungan, kesejahteraan masyarakat dan keselamatan pertambangan yang baik,” kata Bambang.

Sementara itu, Direktur PT. WHW Stevi Thomas menyampaikan ucapan terima kasih dan apresiasi atas kedatangan tim dari Dirjend Mineral dan Batu Bara Kementerian ESDM.

“Kunjungan ke PT. WHW merupakan sebuah kehormatan bagi kami sekaligus bentuk perhatian dari pemerintah terhadap keberadaan perusahaan pertambangan yang berorientasi ekspor,” kata Stevi.

Dikatakan,  pihaknya akan berupaya semaksimal mungkin untuk mentaati setiap aturan yang ditetapkan pemerintah di sektor pertambangan.  “Kami akan berupaya semaksimal mungkin untuk mentaati peraturan yang ditetapkan oleh pemerintah di sektor pertambangan agar dapat memberikan kontribusi yang optimal bagi perekonomian nasional dan daerah,” kata Stevi.

PT. WHW AR merupakan perusahaan join venture bentukan Harita Group melalui PT Cita Mineral Investindo Tbk dengan China Hongqiao Group Limited, Winning Investment (HK) Company Limited, Shandong Weiqiao Aluminum & Electricity Co. Ltd., PT Cita Mineral Investindo Tbk memiliki 30 persen kepemilikan saham. Sisanya dimiliki oleh China Hongqiao Group Limited sebesar 56 persen, Winning Investment (HK) Company Ltd sebesr 9 persen, dan Shandong Weiqiao Aluminum & Electricity Co.Ltd sebesar 5 persen.

WHW AR memiliki fasilitas pengolahan dan pemurnian bauksit menjadi SGA pertama dan terbesar di Indonesia serta Asia Tenggara dengan kapasitas produksi 1 juta ton per tahun.

Nilai strategis PT. WHW diantaranya yaitu sebagai wujud dari implementasi amanat Undang-Undang Nomor 4Tahun 2009 tentang Minerba dimana pembangunan pabrik pemurnian alumina untuk mengolah bahan mentah dari hasil tambang alumina di daerah Kendawangan Kalimantan Barat. Kemudian, transfer teknologi dan penyerapan tenaga kerja lebih dari 2.500, meningkatkan nilai tambah ekonomi sekitar dan adanya potensi peningkatan pendapatan negara. (*)